Khutbah Jumat: Memakmurkan Masjid

Sesungguhnya akhir-akhir ini, terdapat fenomena menarik di negeri kita yang tercinta, yaitu fenomena gerakan shalat shubuh berjamaah yang dilaksanakan oleh masyarakat Indonesia yang diiringi dengan acara tabligh akbar.

Tentunya kita berharap, bahwa fenomena ini tidak hanya berhenti pada shalat subuh saja, namun akan sangat menggembirakan jika fenomena memakmurkan masjid ini nampak terlihat di seluruh waktu shalat.

Kaum muslimin yang dirahmati oleh Allah.

Sebagai andil dan kepedulian kami terhadap geliat keislaman di bumi pertiwi, maka khutbah kali ini akan membahas tentang keutamaan memakmurkan rumah-rumah Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Di antara kemuliaan masjid, Allah menamakannya dengan “Baitullah”, yang maknanya adalah rumah Allah, dan bentuk penyandaran rumah kepada Allah adalah bentuk “tasyriif” atau pemuliaan, Allah berfirman:

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ

Artinya: “Di rumah-rumah (masjid) yang Allah izinkan untuk dimuliakan dan disebut di dalamnya nama-Nya, dan (dianjurkan) di dalamnya (masjid) untuk bertasbih kepada-Nya setiap pagi dan petang.” (QS. An-Nur : 36).

Kaum muslimin yang dirahmati Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Ayat di atas dapat menjadi motivator bagi kaum muslimin untuk memakmurkan dan mendatangi masjid dalam rangka untuk beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dan di antara ibadah yang sangat dianjurkan untuk dilaksanakan di masjid adalah shalat secara berjamaah di masjid, Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengatakan:

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَلْقَى اللَّهَ غَدًا مُسْلِمًا، فَلْيُحَافِظْ عَلَى هَؤُلَاءِ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ حَيْثُ يُنَادَى بِهِنَّ

Artinya: “Barang siapa yang ingin bergembira untuk berjumpa dengan Allah dalam keadaan muslim pada hari kiamat kelak, maka hendaknya ia melaksanakan shalat lima waktu di tempat azan dikumandangkan (masjid).” (HR Ibnu Majah, No: 777, dan dishahihkan oleh syaikh Albani).

Shalat berjamaah merupakan ibadah yang sangat dianjurkan dalam Islam, bahkan Allah tetap memerintahkan shalat berjamaah kendati dalam keadaan perang, sebagaimana yang tertuang dalam firman Allah :

وَإِذَا كُنْتَ فِيهِمْ فَأَقَمْتَ لَهُمُ الصَّلَاةَ فَلْتَقُمْ طَائِفَةٌ مِنْهُمْ مَعَكَ وَلْيَأْخُذُوا أَسْلِحَتَهُمْ

Artinya: “Dan jika engkau [wahai Nabi] bersama mereka [dalam perang], dan engkau hendak shalat bersama mereka, maka hendaklah salah satu kelompok di antara mereka shalat bersamamu dan hendaklah membawa senjata mereka.” [QS. An-Nisa’: 102].

Ayat di atas merupakan dalil bagi disyariatkannya shalat khouf, yaitu shalat berjamaah ketika keadaan tidak aman dan genting, seperti terjadi perang dll. Jika dalam keadaan berperang dan genting kaum muslimin dianjurkan untuk tetap melaksanakan shalat secara berjamaah, maka dalam keadaan aman dan stabil, tentu lebih dianjurkan lagi, olehnya sebagian ulama berpendapat bahwa shalat berjamaah hukumnya wajib.

Hal ini dikuatkan juga dengan terbitnya ancaman dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana tertuang dalam sabdanya:

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدْ هَمَمْتُ أَنْ آمُرَ بِحَطَبٍ فَيُحْطَبَ ثُمَّ آمُرَ بِالصَّلَاةِ فَيُؤَذَّنَ لَهَا ثُمَّ آمُرَ رَجُلًا فَيَؤُمَّ النَّاسَ ثُمَّ أُخَالِفَ إِلَى رِجَالٍ فَأُحَرِّقَ عَلَيْهِمْ بُيُوتَهُمْ

Artinya: “Demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya, aku telah bertekad  menyuruh orang untuk mengumpulkan kayu bakar lalu dibakar, kemudian aku memerintahkan untuk shalat dengan mengumandangkan azan untuknya, kemudian aku menyuruh seseorang untuk menjadi imam, kemudian aku berkeliling untuk memeriksa laki-laki (yang tidak ikut shalat berjamaah), lalu aku bakar rumah mereka.” [HR. Bukhari dan Muslim].

Kaum muslimin yang dirahmati Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Sesungguhnya memakmurkan masjid adalah ibadah yang sangat agung di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala, buktinya adalah banyaknya keutamaan dan pahala yang disiapkan bagi orang yang memakmurkan rumah Allah dengan melaksanakan shalat berjamaah di dalamnya, di antaranya adalah:

Pertama: Memakmurkan masjid merupakan salah satu tanda kesempurnaan iman seorang hamba, Allah berfirman:

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ

Artinya: “Sesungguhnya yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhir dan mendirikan shalat, menunaikan zakat serta tidak takut kecuali kepada Allah, maka semoga mereka termasuk orang-orang yang diberi hidayah.” [QS. At-Taubah: 18].

Ya, memakmurkan masjid dengan rutin melaksanakan shalat berjamaah di dalamnya adalah amalan yang berat, namun yang menentukan mudahnya kita dalam melaksanakan ibadah ini bukan karena faktor tegapnya badan dan kuatnya otot, namun faktor yang terbesar adalah kualitas iman yang menyala di dalam dada, olehnya banyak kita dapati seorang yang tegap badannya, sehat wal afiyat, dan usianya masih muda, namun dia tidak mampu melangkahkan kakinya ke masjid walau selangkah, padahal dia seorang muslim, namun sebaliknya, betapa banyak kita dapati orang tua yang ringkih, berjalan dengan menyeret kakinya, dan diiringi dengan batuk yang khas, namun ia sangat rajin mengunjungi dan memakmurkan rumah Allah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا رَأَيْتُمُ الرَّجُلَ يَعْتَادُ الْمَسْجِدَ فَاشْهَدُوا لَهُ بِالإِيمَانِ

Artinya: “Jika kalian melihat seseorang rutin ke masjid (di antaranya melaksanakan shalat berjamaah), maka saksikanlah bahwa dia adalah orang yang beriman.” [HR. Tirmidzi, dan dilemahkan oleh Syaikh Albani, namun maknanya benar, sesuai dengan ayat di atas].

Kedua:  Allah akan melipatgandakan pahalanya.

Sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam :

صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً

Artinya: “Shalat berjamaah lebih utama dari shalat sendiri sebanyak dua puluh tujuh derajat.” [HR. Bukhari dan Muslim].

Tentunya ini merupakan hal yang luar biasa, amalannya sama, jumlah rakaatnya juga sama, yang berbeda hanya langkah kaki untuk menuju ke masjid dengan jarak yang relatif dekat, namun perbedaan yang mencolok adalah pada perbedaan pahala yang signifikan, yaitu 27 derajat.

Ketiga: Shalat berjamaah menghapus dosa-dosa kecil dan mengangkat derajat di sisi Allah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَلاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى مَا يَرْفَعُ اللهُ بِهِ الدَّرَجَاتِ، وَيَمْحُو بِهِ الْخَطَايَا؟ كَثْرَةُ الْخُطَى إِلَى الْمَسَاجِدِ، وَانْتِظَارُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ، وَإِسْبَاغُ الْوُضُوءِ عَلَى الْمَكَارِهِ

Artinya: “Maukah kalian aku tunjukkan pada amalan yang dengannya Allah mengangkat derajat dan menghapuskan dosa-dosa? Banyak melangkahkan kaki ke masjid, menunggu shalat setelah melaksanakan shalat, dan menyempurnakan wudhu pada waktu-waktu yang sulit.” [HR. Ahmad, shahih].

Siapakah dari kita yang tidak ingin diampuni  dosanya, dan siapakah di antara kita yang tidak ingin diangkat derajatnya oleh Allah? Dua keutamaan ini dapat kita wujudkan dengan melangkahkan kaki menuju rumah-rumah Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Keempat: Orang yang mencintai masjid dan memakmurkannya berhak mendapatkan naungan dari Allah pada hari kiamat kelak.

Sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam :

سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ … وَمِنْهُمْ: وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ بِالْمَسْجِدِ

Artinya: “Ada tujuh golongan yang berhak mendapatkan naungan dari Allah pada hari kiamat…di antaranya adalah: Seorang yang hatinya tertaut dengan masjid.” [HR Bukhari dan Muslim].

Tertautnya hati dengan masjid berkonsekuensi pada amalan yang menunjukkan kecintaannya kepada masjid, seperti menghadiri shalat berjamaah, memakmurkan masjid dengan menghadiri majelis taklim dan lain sebagainya.

Kelima: Doa malaikat bagi orang yang berdiam diri di tempat ia shalat selama tidak batal wudhunya.

Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّي عَلَى أَحَدِكُمْ مَا دَامَ فِي مُصَلَّاهُ مَا لَمْ يُحْدِثْ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ

Artinya: “Para Malaikat senantiasa mendoakan salah seorang di antara kalian selama duduk di tempat ia shalat (masjid) selama belum batal wudhunya, (doanya adalah) Ya Allah, ampunilah dosanya, Ya Allah sayangilah ia.” [HR. Bukhari dan Muslim].

Amalan yang relatif ringan, namun memiliki keutamaan yang luar biasa di sisi Allah, yaitu doa makhluk Allah yang mulia, yaitu para malaikat-Nya.

Kaum muslimin yang dirahmati oleh Allah.

Inilah sebagian keutamaan dari memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melaksanakan shalat berjamaah di dalamnya, dan masih banyak lagi keutamaan yang lain yang tidak dapat kita jelaskan di dalam majlis yang pendek ini.

Semoga keutamaan-keutamaan ini memotivasi kita untuk semakin cinta masjid dan semakin senang memakmurkan masjid, bukan cuma dengan shalat shubuh, namun semua waktu shalat []

____________________________________

Teks khutbah dapat didownload di sini

You might also like More from author

Leave a comment
k