Puasa Asyura Yang Penuh Dengan Keutamaan

Di antara keutamaan bulan Muharam adalah terdapat hari Asyura di dalamnya, semoga kita dianugerahkan Allah untuk mendapatkan kemuliaannya amiin.

Berikut ini akan kita paparkan dengan singkat berapa hukum penting yang berkaitan dengan hari dan puasa Asyura berdasarkan dalil-dalil yang ada:

Apa dan kapan hari Asyura?

Asyura adalah hari ke sepuluh dari bulan Muharam, dan tasu’a adalah hari kesembilan dari bulan ini.

Puasa Asyura bertepatan dengan apa?

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما قَال:َ قَدِمَ النَّبِيُّ الْمَدِينَةَ فَرَأَى الْيَهُودَ تَصُومُ يَوْمَ عَاشُورَاءَ فَقَال:َ «مَا هَذَا؟ » قَالوُا: هَذَا يوَمٌ صَالِحٌ، هَذَا يَوْمٌ نَجَّى اللَّهُ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ عَدُوِّهِمْ فَصَامَهُ مُوسَى قَال: «فَأنَا أَحَقُّ بِمُوسَى مِنْكُم.ْ فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِه».

Dari Ibnu Abbas radiallahu anhuma berkata bahwa Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam ketika tiba di Madinah beliau melihat orang-orang yahudi berpuasa di hari Asyura. Beliau bertanya: apa ini? Mereka menjawab: ini adalah hari yang baik, pada hari ini Allah menyelamatkan bani Israel dari musuhnya sehingga Nabi Musa pun berpuasa (pada hari ini). Nabi shallallahu alaihi wasallam berkata: Musa lebih berhak bagi kami dari pada kalian, lalu beliau pun berpuasa dan menyuruh para sahabatnya untuk berpuasa. (HR. Bukhari dan Muslim).

Apa Hukum puasa Asyura?

Puasa Asyura hukumnya sunah, di antara dalilnya adalah riwayat dari Aisyah radiallahu anha beliau berkata:

كَانَتْ قُرَيْشٌ تَصُومُ عَاشُورَاءَ في الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يصَومُهُ، فلَما هَاجَرَ إلِى المدينة صَامَهُ وَأمَرَ بصِياَمِهِ، فلَما فرُضَ شَهْرُ رَمَضَانَ قَال: «مَنْ شَاءَ صَامَهُ وَمَنْ شَاءَ تَرَكَهُ».

Di masa jahiliah orang-orang Quraisy berpuasa di hari Asyura, dan Rasulullah pun berpuasa pada hari itu, ketika hijrah ke Madinah beliau tetap berpuasa dan menyuruh para sahabatnya untuk berpuasa pula, namun setelah turun kewajiban puasa Ramadhan beliau berkata: barang siapa yang mau berpuasa (Asyura) maka berpuasalah dan barang siapa yang tidak maka tidak mengapa“. (HR. Bukhari dan Muslim).

Apa keutamaan puasa Asyura?

Ada beberapa dalil yang menyebutkan keutamaan puasa Asyura, di antaranya adalah hadits Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:

صِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ إِني أَحْتَسِبُ عَ اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ

Puasa hari ‘Asyura, sungguh aku berharap kepada Allah agar menghapuskan dosa setahun yang telah lalu” (HR. Tirmidzi dan Ibu Majah).

Tingkatan puasa Asyura

Tingkatan tertinggi dari amalan sunah ini adalah berpuasa dua hari, yaitu di hari kesembilan (tasu’a) dan kesepuluh (Asyura) sebagaimana Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

لَئِنْ بقيتُ إلَى قَابِلٍ لاَصُومَنَّ التَّاسِعَ

Jika saya masih hidup di tahun depan, pasti akan berpuasa pada hari kesembilan“. (HR. Muslim dan Ibnu Majah).

 Kemudian tingkatan berikutnya adalah berpuasa di hari kesepuluh saja (Asyura).

You might also like More from author

Leave a comment
k